Pihak Keluarga Korban Sriwijaya Tuntut Boeing Co

 

MATARAMPOS.COM  Pihak keluarga korban Sriwijaya SJ 182 melakukan gugatan kepada Boeing Co secara resmi. Mengutip The Guardian, Senin, 1 Februari 2021. Gugatan itu didaftarkan di pengadilan wilayah Cook County di Illinois, Amerika Serikat, kantor pusat Boeing.

Pihak keluarga korban menggunakan kantor hukum Wisner di Illinois sebagai pihak yang mewakili korban Sriwijaya Air, dan pendaftaran atas gugatan sudah dilakukan pada pekan lalu.

The Guardian melaporkan gugatan tersebut diajukan oleh keluarga 3 korban pesawat Sriwijaya Air SJ 182 di antara 62 orang yang menjadi korban meninggal dunia pada kecelakaan yang terjadi Sabtu, 9 Januari 2021.

Adapun dasar gugatan adalah dugaan kondisi pesawat Sriwijaya yang merupakan bikinan Boeing tidak aman. Mereka menduga pesawat Boeing 737-500 yang dioperasikan Sriwijaya Air rusak pada satu atau lebih bagiannya, termasuk kemungkinan kesalahan pada sistem autothrottle, yang mengontrol mesin secara otomatis atau sistem kontrol penerbangan.

Keluarga Korban Sriwijaya Tuntut Boeing Co

Tak hanya itu saja, adanya kemungkinan korosi pada salah satu katup pembuangan udara mesin diduga juga menjadi salah satu pemicu kecelakaan.

Jika merujuk keterangan penyelidik utama Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Nurcahyo Utomo sebelumnya mengatakan bahwa adanya masalah autothrottle Boeing 737-500 dilaporkan beberapa hari sebelum penerbangan Sriwijaya Air SJ 182 yang berujung jadi kecelakaan maut itu.

Tapi, menurut Nurcahyo, pesawat tersebut tetap diizinkan terbang dengan sistem autothrottle yang tidak berfungsi dengan spertimbangan pilot dapat mengendalikannya secara manual.

Nah, jika tak ada aral melintang, Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) akan merilis laporan awal tentang penyebab kecelakaan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 itu.

Penyelidik KNKT telah berhasil memulihkan dan membaca perekam data penerbangan pesawat (Flight Data Recorder/FDR), sementara rekaman percakapan di kockpit pesawat atau Voice Cockpit Recorder (VCR) belum ditemukan.

Boeing baru-baru ini mendapat sanksi untuk membayar denda sebesar USD2,5 miliar atau setara Rp35 triliun, dalam kecelakaan fatal yang dialami pesawat Boeing 737-MAX termasuk yang dialami maskapai Lion Air JT 610.

Departemen Kehakiman Amerika Serikat juga menyebutkah bahwa Boeing telah melakukan kebohongan dan konspirasi terkait pesawat Boeing 737-MAX.

Denda sebesar harus dibayarkan Boeing atas gugatan para keluarga penumpang. Sebagian dari denda itu, yakni USD 500 juta atau sekitar Rp 7 triliun, dibayarkan sebagai kompensasi ke keluarga penumpang pesawat Lion Air JT 610 dan Ethiopian Airlines Penerbangan 302(BertuahPos)

Share
x

Check Also

NTB Terima 68.990 Dosis Vaksin Sinovac dan Astrazeneca, Prioritaskan Vaksinasi Dosis Kedua

MATARAMPOS.COM – Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) kembali menerima 68.990 dosis vaksin jenis Sinovac dan ...

Bertambah Jadi 223 Orang, WNI di Luar Negeri Meninggal Akibat Covid-19

MATARAMPOS.COM – Kementerian Luar Negeri (Kemlu) RI mencatat WNI yang meninggal di luar negeri akibat ...

covid 19

Disiplin Kunci Terhindar Dari Pandemi Covid-19

MATARAMPOS.COM – Wajahnya tampak lesu dan gelisah. Penyesalan juga tampak dari wajahnya, meski pria bernama ...