Pabrik Petrokimia Meledak dan Terbakar, 8 Orang Tewas 9 Terluka

Sebuah pabrik petrokimia China meledak dan terbakar. Api membubung tinggi dan seharian baru bisa dipadamkan. Akibat itu delapan orang diketahui tewas, juga terdapat sembilan orang yang mengalami luka-luka. Aparat pun terpaksa mengevakuasi penduduk yang berdekaran dengan pabrik ini.

Pabrik petrokimia yang meledak dan terbakar itu adalah milik perusahaan Linyi Jinyu Petrochemical Company di Linyi, yang terletak di Provinsi Shandong, China. Pabrik ini memproduksi pupuk kimia.

Namun pada Senin 5 Juni 2017 dini hari waktu setempat, terjadi ledakan keras yang mengguncang kawasan ini. Tangki penyimpan gas cair meledak, dan cairan itu menyulut terjadinya kebakaran.

Api menjalar ke seluruh area pabrik. Api membubung tinggi, hingga warga yang berdekatan terpaksa harus diungsikan. Saking besarnya kobaran api ini, pemadam kebakaran harus seharian berjibaku untuk mengatasi kobaran api. Baru sore hari api dapat dijinakkan.

Menurut Xinhua, Selasa (6/6/2017), selain delapan tewas, juga terdapat sembilan karyawan yang mengalami luka bakar. Mereka dilarikan ke rumah sakit terdekat.

Dan untuk mengatasi kebakaran ini, dikerahkan 900 personel dan 170 mobil pemadam kebakaran. Mereka tidak hanya untuk memadamkan api, tetapi juga untuk mengevakuasi penduduk yang tinggal dekat pabrik  ini.

Belum diketahui penyebab meledak dan terbakarnya pabrik ini. Namun polisi sudah mengamankan pemilik pabrik yang terbakar itu. jss

Share
x

Check Also

Membuka Potensi Menuju Kemandirian Perempuan Pengusaha Ultra-Mikro di Indonesia

Dampak ekonomi COVID-19 telah menggeser kekuatan pasar tenaga kerja. Hal ini disebabkan karena pemberi kerja ...

UIN Mataram Jalin Kerjasama Dengan Balai Litbang Agama Semarang

Mataram, MataramPost.com- Kampus Universitas Islam Negeri Mataram (UIN Mataram) jalin kerjasama kelitbangan dengan Balai penelitian ...

Mudik dengan Mobil? Begini Cara Mengatur Muatan Mobil

MATARAMPOS.COM – Momen mudik lebaran 2022 semakin dekat, bagi kamu yang memiliki rencana pulang kampung ...